Home sweet home :)

Thursday, February 10, 2011

Setelah Ichsan dan gw pindah ke Indonesia, kami berdua tinggal di sebuah apartemen kecil yang cukup nyaman di Bandung. Beberapa orang sempet nanya ke kami, kenapa juga tinggal di apartemen ga kontrak rumah aja? Apalagi, apartemen kan mahal. Menurut kami pertanyaan-pertanyaan itu memang valid. Tapi, tentu aja kami punya alasan kenapa kami memilih apartemen sebagai tempat tinggal pertama kami.

Alasan pertama adalah, karena milih apartemen lebih mudah dari pada milih rumah tinggal. Proses kami bisa dapet apartemen adalah: gw buka www.rumah123.com, lalu nemuin sebuah apartemen disewakan, lalu lihat-lihat aja fotonya. Saat Ichsan dan gw cukup suka dengan fasilitas, lokasi, dan gambar-gambar interior apartemen, gw minta tolong adek gw buat lihat apartemen itu secara langsung dan kirimin kami juga foto-foto yang dia buat sendiri. Biar bebas dari manipulasi gituuhh. Karena apartemen cenderung kecil, kita bisa dengan mudah ngeliat setiap bagian apartemen dan memutuskan apakah kita suka atau nggak. Alasan lain adalah karena apartemen banyak disewakan untuk jangka waktu pendek, bahkan bulanan. Ini lebih cocok karena pada dasarnya kita pengennya ga lama-lama sewa tempat tinggal. Selain itu, banyak apartemen disewakan dengan furniture dan alat-alat elektronik lengkap. Ini penting buat kita, karena kalo kita sewa tempat yang ga furnished, artinya kita harus beli-beli furniture untuk tempat tinggal sewa tersebut. Bagus kalo furniture-nya cocok dengan tempat tinggal kita selanjutnya, tapi kalo nggak? Jadinya buang-buang uang kan?

Setelah satu bulan di Bandung, kami segera cari rumah. Niatnya adalah pengen beli rumah secepatnya. Mulai deh puter-puter. Sempet liat di daerah Geger Kalong. Di sana banyak perumahan cluster kecil. Tapi sayangnya, harganya tinggi banget, yang ga sesuai dengan lokasi, kualitas jalan raya, desain rumah, dan ukuran. Terus, sempet juga ngeliat rumah bareng seorang agen perumahan. Ampun deh, letak rumahnya beneran jauh banget, dan rumahnya kayak rumah hantu pula. Pernah juga liat rumah di daerah Cigadung. Ada yang indah banget dengan harga di atas 1 M, yang pastinya ga mampu kita beli :P, ada juga sebuah rumah nyaman dengan harga lumayan, tapi sayangnya kualitas jalan dan lokasi masih ga seimbang.

Sampe akhirnya kita ngeliat sebuah iklan perumahan cluster di daerah sekitar Setra Duta. Walopun udah pesimis karena nyaris yakin ga akan mampu belinya, tapi akhirnya kita tetep dateng buat liat-liat. Waktu kita dateng, ternyata udah ada satu rumah contoh yang udah jadi, sisanya masih dibangun. Tapi pas liat rumah contoh itu, rasanya langsung aja sukaaaaaa. Rumahnya kecil, simpel, dengan gaya minimalis tropis gitu. Waktu liat pricelist-nya, kita kaget juga. Karena ternyata harganya bagus banget, worthed banget dengan menimbang lokasi, format, dan desainnya. Walopun harga itu sebenernya masih di atas budget kita. Akhirnya, walopun sempet denial beberapa minggu, kita mutusin untuk nekad aja bayar tanda jadi.

Udah tenang setelah membayar tanda jadi, kita memulai perjuangan baru yaitu cari KPR! Waahh.. dari pengalaman kami, jika temen-temen mampu beli rumah kontan, mending kontan deh. Dari pada sakit kepala berurusan dengan bank seperti pengalaman kami. Mulai dari dibilang udah approved KPR-nya, tapi ternyata belum. Bunga naek sampe 15%. Marketingnya pindah kerja. Macem-maceeeeemmmm aja! Urusan KPR ini selesai (sementara) sekitar bulan Juli, dan tiba-tiba aja berantakan lagi bulan Desember sehingga kita harus segera cari KPR baru seminggu sebelum Natal. Alhamdullilah Tuhan bantu kita, sehingga urusan KPR bener-bener beres pertengahan Januari.

Ga cuma KPR yang bikin pusing, tapi juga pembangunan rumah yang ga beres-beres. Awalnya janji bahwa bulan Oktober kita udah bisa pindah. Ternyata, kita bisa pindah sih, ASALKAN mau bangun tenda di sana karena itu rumah BELUM JADI. Lalu mundur jadi Desember, tapi as you can guess, TEUTEUP belum jadi! Akhirnya, kita pake cara teror tiap hari ke kontraktornya. Beneran tiap hari. Ditambah dengan amukan kadang-kadang (Ichsan yang ngamuk, gw sih kagak hahaha..). Dan akhirnya, akhir bulan Januari, rumah itu jadi.

Horeeeeeee!! Akhirnya kita jadi pindaaaaaaaaaaahhhh! Dengan perencanaan yang rapi, acara pindahan dan beres-beres kita berlangsung cukup cepet. Dalam waktu 1 hari, kami udah bisa leha-leha karena beresan barang udah beres semua. Tinggal kardus-kardus dari Belanda yang harus dibongkarin. Waahh.. legaaaaaaaaaaa...

Nanti foto-fotonya menyusul yaaaa...

Identitas bangsa.. whhaaatttt?

Thursday, December 2, 2010

Sebenernya udah lama mo nulis tentang ini. Pemicunya.. hmmm.. banyak. Mostly kejadian sehari-hari aja. Apa yang gw liat di TV, apa yang gw liat di jalan raya, apa yang gw liat pada kelakuan orang kebanyakan. Tapi yang bikin pengen nulis banget adalah karena suatu hari gw pulang kerja, ujan, macet berat, dan gw ngerasa 'dijajah' hahaha..

Mari kita mulai dengan istilah 'identitas bangsa' yang selalu digembar-gemborkan di TV. Orang Indonesia saat ini lagi diencourage banget untuk memelihara dan melestarikan identitas bangsa. Baju batik, yang emang gw suka banget, tiba-tiba jadi tren. Apalagi dengan motif yang makin modern dan lucu-lucu. Beberapa orang penting ngomong di TV bahwa mereka memilih kebaya untuk beraktifitas sehari-hari. Gw sendiri ga milih kebaya untuk aktifitas sehari-hari. Ga praktis, kalo menurut gw. Terus juga di TV, di talent-talent show, lebih disukai kalo mereka membawakan sesuatu yang berbau tradisional, kayak tari Sunda ato lagu keroncong gitu.

Masalahnya? Ya ga ada. Baguslah kalo kita selalu inget sama leluhur kita, sama identitas kita sebagai orang Indonesia. BUT.. menurut gw, ada juga loh identitas bangsa Indonesia yang sifatnya agak implisit alias ga bisa dilihat secara fisik. Misalnya, orang Indonesia dikenal ramah, orang Indonesia dikenal suka tolong-menolong dan bergotong royong, orang Indonesia dikenal sangat toleransi dengan orang lain, dan lain-lain. Tapi kenapa yah yang beginian ga diinget most orang-orang Indonesia? Kenapa yang kayak gini ga juga digembor-gemborkan di TV?

Kepikiran tentang ini yah gara-gara macet gila-gilaan pas gw pulang kerja itu. Emang ini cuma satu contoh kecil, tapi lumayan sih buat gw untuk jadi bahan pemikiran.

Biasanya kalo pulang kerja, gw selalu lewat Cipanganti, terus ke Cemara, terus ntar akhir-akhirnya muncul di Setrasari Mall. Tapi waktu itu, ntah khilaf kenapa, gw milih buat lewat Cihampelas, lalu Pasteur, dan ntar baru masuk Surya Sumantri dari arah bawah. Awalnya sih lancar-lancar aja. Pasteur macet abis dan gw rasa itulah saat kekesalan gw mulai numpuk satu-satu.

Tapi puncaknya justru pas masuk Surya Sumantri. Masih di Surya Sumantri bawah langsung macet total. Emang biasa sih kayak gitu. Tapi kali ini macetnya beneran ga jalan. Dan itulah saatnya gw ngerasa dijajah. Dijajah pengendara motor, dijajah angkot, dijajah mobil-mobil yang dari arah Cibogo, dan dijajah satpam-satpam Maranatha. Saat itu ujan, dan pengendara motor (yang udah tau kalo ujan pasti kebasahan), teuteup maksa jalan sehingga kebut-kebutan siap nyamber apa aja yang ada di depannya. Angkot.. yah apa yang kita bisa expect dari angkot? Doi bakal berenti kapan aja, terserah mo macet juga. Mobil dari arah Cibogo, oh God! Ada yah pengendara-pengendara yang beneran ga ada perasaan. Jelas-jelas kalo dari arah situ dan pengen belok ke arah Pasteur pasti bikin macet abis. Tapi, teuteup tuh dikerjain. Lalu satu lagi satpam-satpamnya Maranatha. Yang udah tau bahwa banyak pengendara tak berperasaan di situ, teuteup ngebolehin mereka belok nyebrang ke arah Pasteur. Sama aja dengan kasus Cibogo, bikin macet total!

Gw tau itu adalah kombinasi banyak hal. Di antaranya: ga peduli dengan aturan. But guys, come on! Lo boleh ga tau aturan, tapi lo udah lupa dengan IDENTITAS BANGSA lo yang notabene adalah bangsa ramah, sopan, baek hati, dan penuh toleransi? Ato, misalnya ada sepaket identitas bangsa, dan lo milih identitas yang gampang doang buat diterapin? Maksud gw, pake batik kan masuk ke paket identitas bangsa tuh, terus karena itu yang gampang, lo milih pake batik aja tapi terus di jalanan lo ga ngatur kelakuan lo? Ato Indonesia udah segitu buasnya sehingga orang-orang harus "berjuang" sekuat tenaga walopun bakalan ngerugiin dan nyusahin orang laen?

Mending sibuk pake kebaya ato melestarikan hidup toleransi dengan orang laen ya?



Nongkrong Nangkring

Tuesday, November 9, 2010

Setelah pindah ke Indonesia, gw dan Ichsan beneran nyaris ga pernah nongkrong di kafe. Alasannya simpel: mahal! Apalagi kalo ngebandingin ongkos nongkrong di Belanda, nongkrong di Indonesia ongkosnya semakin aja rasanya mahaaaaaalll. Gw jadi ga rela ngeluarin uang segitu banyak cuma buat nongkrong. Selain itu, ntah karena gw menua ato emang ngerasa ga jamannya lagi, gw mendadak juga males nyobain tempat-tempat nongkrong lucu. So, mostly kita paling nongkrong di tempat makan. Umumnya di mall.

Awal-awal, tempat kesukaan gw dan Ichsan adalah IP dan PVJ. Ga begitu jelas juga sih alasannya apa. Pokoknya suka aja. Kita awalnya menghindari Ciwalk, karena macet di Cihampelas beneran bikin bete. Mulai bulan puasa kemaren, ntah kenapa tiba-tiba aja kerjaan jadinya jalan di Ciwalk. Mulai kerasa deh walopun harus macet-macetan, nyampe di Ciwalk rasanya jadi relax banget karena tempat jalan open air-nya yang oke. Seminggu bisa sampe beberapa kali ke sana.

Tapi ya gitu, di Ciwalk kita cuma makan doang. Ato makan plus nongkrong di tempat makan. Ato makan plus nonton. Udah deh.. Rasanya kangeenn banget sama acara nongkrong-nongkrong.

Sampe suatu ketika, di Ciwalk buka kafe baru bernama Sari Banon. Karena desainnya yang atraktif, hehe.. kayak di desa gitu, jadilah kita tertarik buat mampir. Dan ternyataaaaa.. ada minuman super murah di situ, yaitu kopi susu (kopi ABC susu tepatnya) yang harganya cuma 6050 rupiah, udah plus pajak. Kalo beli yang panas, emang kecil ukurannya, cuma secangkir kecil aja. Tapi kalo beli yang dingin alias pake es, ukuran mendadak besar dan harganya ga nambah haha.. Karena itu, jadilah kita punya tempat nongkrong lucu nan murah. Walopun sebenernya, di tempat ini yang murah cuma kopi dan beberapa minuman lain aja. Lainnya mahal, harga beneran jomplang deh. Menu cemilan juga ga banyak, dan tentunya berharga mahal. Tapi kafe ini bertahan jadi tempat favorit kita buat beberapa bulan.

Ga lama setelah Sari Banon buka, ada kafe lain juga yang buka. Namanya Pasar TongTong. Kayaknya yang punya itu satu organisasi dengan pelaksana Pasar Malam TongTong yang di Den Haag. Desainnya menarik. Kreatif banget dengan kayu, stand-stand jualan di dalamnya, juga menu yang ditulis besar-besar di papan tulis. Sehingga kita juga jadi bisa ngecek, mampu ga nongkrong di situ. Harganya sih oke banget, tapi selalu penuuuuhhh. Jadi selama berbulan-bulan ga pernah nyoba.

Sampe suatu hari, gw maen ke Ciwalk sepulang kerja. Dan itu Pasar TongTong beneran kosong melompooonnngg! Dengan semangat, nyobalah kita nongkrong di sana. Tempatnya cozy menurut gw. Mengingatkan kafe-kafe tua Eropa lah. Dan ternyataaaa murah, banyak cemilaaaannn, dan enaaakkk! Contohnya, kita bisa pesen es cincau hijau dengan harga 10.450 rupiah aja plus serabi yang imut-imut dengan harga 7700 rupiah. Terjangkau banget kan? Kalo udah mentok-mentok, masih bisa beli es teh manis segelas gede dengan harga 3300 rupiah aja.

Gimana, tertarik?? Yuks cobain!


My New Life

Sunday, July 25, 2010

Wuih.. lama banget gw ga nyentuh blog ini. Padahal sebenernya banyak banget yang terjadi dalam hidup gw. Besar banget perubahan yang terjadi. Dasar gw-nya aja yang pemalesan. Kayak yang too many things to do padahal nggak juga hehe..

Anyway, akhirnya sekitar 6 bulan lalu, Ichsan dan gw pulang ke Indonesia. Tentunya keputusan itu ga dateng tiba-tiba. Kita udah ngerencanain semuanya kira-kira sejak awal tahun 2008. Tapi jadi serius banget nyiap-nyiapin semuanya di tengah tahun 2009. Awalnya kami berencana pulang for good bulan April 2010. Tapi karena kita berdua ngerasa beneran dalam posisi 'tanggung', jadilah kita mutusin pulang lebih cepet yaitu di hari terakhir bulan Januari 2010.

Untungnya semua persiapan bisa berjalan lancar banget. Alhamdulillah banget lah semua persiapan pulang berjalan sesuai rencana. Dimulai dengan jualan barang-barang di rumah yang ternyata bisa laris manis sehingga kami ga usah buang barang terlalu banyak. Juga pengiriman barang-barang kami ke Indonesia yang juga cukup lancar. Lalu juga persiapan di Indonesia, seperti tempat tinggal, yang bisa kami arrange dari Belanda, tentunya dengan bantuan sodara-sodara di Indonesia.

So, here we are in Indonesia. Dengan segala persiapan lahir dan batin, kami cukup siap buat ngadepin Indonesia. Misalnya kami udah siap-siap untuk ga punya ekspektasi berlebih tentang apa yang bisa kami dapetin di sini. Udah siap-siap bahwa hidup di Indonesia bakalan jauh lebih sulit dibanding di Belanda. Kesulitannya tentunya bukan hanya masalah penghidupan, tapi juga masalah menghadapi orang-orang di Indonesia, uncertainty, pola pikir, sampe masalah lalu lintas. Tapi segala masalah itu bisa terasa lebih ringan berkat adanya sodara-sodara dan teman-teman terdekat, dan dinamika hidup yang edan-edanan. Beneran deh, hidup di sini beneran kayak naik roller coaster :)

Begitulah kira-kira update terbaru dari hidup gw. Kita tinggal di Bandung saat ini. Hopefully, untuk jangka waktu yang lama :) Detil-detil lebih lanjut tentang persiapan pulang dan kehidupan di sini pastinya bakalan nyusul.

What I did last midnight

Sunday, September 27, 2009

Seminggu lalu, gw baca di internet kalo filmnya Michael Jackson, This is it, bakalan diputer serentak di bioskop-bioskop mulai tanggal 28 Oktober 2009 selama 2 minggu aja. Tentunya termasuk di bioskop-bioskop Belanda. Tiketnya mulai dijual tanggal 27 September 2009. Film ini pada dasarnya adalah kumpulan footage-footage latilahannya Michael Jackson untuk konsernya di London.

Abis baca berita itu, gw langsung nonton movie trailernya. Wah.. antara seneng bisa liat dia lagi, so alive, nari, nyanyi, tapi juga sedih karena in fact dia kurus banget di film itu dan karena dia udah meninggal. Hiks..

But enough sedih-sedihan, gw langsung ngeset reminder hp gw untuk tanggal 27 September 2009 jam 00.01. Emang gw tau itu film bakalan diputer 2 minggu, dan di Den Haag alone ada 3 bioskop yang muter filmnya, so harusnya gw pastinya kebagian tiket dong. Tapi teuteup yah.. gw harus mastiin bahwa gw ga ketinggalan nonton film ini.

Kemaren, tanggal 26 September siang, dari website Bioskop Pathe, dari mbak-mbak dan pengumuman di Pathe, gw dapet info bahwa mulai jam 00.01 sampe 01.00 tiket mulai dijual. Tapi ga online. Harus dateng langsung ke bioskop. Berhubung itu bioskop cuma 2 menit jalan kaki dari apartemen Ichsan dan gw, tentunya doable dong buat dateng langsung dan beli? ;P

So that's what I (accompanied by Ichsan) did last midnight. Kita berangkat jam setengah 12 malem ke Pathe. Sambil jalan, Ichsan bilang bahwa dengan gw mo keluar tengah malem buat tiket doang, gw certified deh sebagai fans loyalnya Michael Jackson. Haha.. dia bilang gitu tentunya juga karena dia tau "beberapa" kegilaan gw yang laen related to Michael Jackson.

Di sana ternyata udah ada fans-fans Michael Jackson yang udah nunggu juga. Mulai dari anak muda, sampe ibu-ibu (I mean a real ibu-ibu!). Dan seorang ibu even make baju Michael Jacskon. What a fans! Jam 00.15 kita dapetin tiket kita. Gw berharap itu tiket rada fancy dikit, but tentunya gw cuma dapet secarik tiket standar Pathe. Gpp lah! Yang penting dapet tiket dan bisa nonton! :)

Pas kita sampe gedung apartemen kita lagi, kita ketemu tetangga, pasangan dari US. Itu jam setengah 1 malem, dan mereka umurnya dah lebih 50 tahun. Mereka lagi buru-buru jalan keluar. Ichsan dan gw langsung senyum-senyum. Bapak plus ibu berusia lebih 50 tahun keluar jam setengah 1 malem? Partykah? We didn't think so.. Kayaknya mereka mo beli tiket juga hehe..